365 Hari

1
Benar kata khalayak ramai, jadi orangtua itu proses pembelajaran yang unik. Masing-masing akan menjalani prosesnya dengan berbeda. Tak perlu menyamakan, tak perlu dibandingkan.

Tulisan ini aku susun beberapa hari sebelum ulang tahun pertama Abang, panggilan rumah untuk Kenzie. Wacana untuk rajin menampilkan tulisan di laman ini sejak tahun lalu ternyata tinggal wacana. Sama seperti wacana untuk rajin berolahraga demi terwujudnya bentuk perut seperti susunan tahu kuning di Ibu penjual sayur depan SDN Paku Jaya.

Tepat tiga ratus enam puluh lima hari yang lalu, Abang lahir. Sungguh tak terasa. Bayi berukuran lima puluh sentimeter dengan bobot tiga koma enam kilogram itu sekarang sudah bisa bergerak ke sana kemari dengan lincah dan ngebut. Sudah bisa main cilukba. Sudah bisa geleng-geleng kalo diajak tahlilan. Sudah makan soto meskipun nggak pake garam. Sudah makan yoghurt-dengan-topping-almond-digeraidonatternama. Tapi belum boleh makan apapun yang ada coklatnya. Bubunya bersikeras belum mau memberi toleransi untuk satu jenis makanan itu. Tapi di sini, Baba mau ngaku pernah colongan ngasih seuprit remahan chococips dari satu merk cookies yang biasa dikunyah di waktu yang baik. Hehe. Maap ya Bubu.

Benar kata khalayak ramai, jadi orangtua itu proses pembelajaran yang unik. Masing-masing akan menjalani prosesnya dengan berbeda. Tak perlu menyamakan, tak perlu dibandingkan. Yang bisa dilakukan hanya mengambil hal baik dari orangtua lain untuk diterapkan, tentunya disesuaikan dengan kondisi yang dialami. Itu yang kutanamkan pada benakku dan Bubunya Kenzie.

Enam bulan pertama proses memberikan ASI eksklusif alhamduliLlaah terlewati dengan aman sentausa dan sejahtera. Betul memang kata orang-orang, supply ASI bergantung pada demand, kami mengamininya. Karena sejak awal kelahiran Abang, buat memancing produksi ASI Bubu tinggal memberikan nenennya ketika Abang menunjukkan gelagat pengen mimik. Sampai tulisan ini dipublikasi, Bubu tidak pernah minum booster sama sekali, cukup kujaga kadar kebahagiaannya semaksimal mungkin.

Siap-siap begadang nih kalo udah lahiran”, begitu mitos yang cukup melegenda di kehidupan orangtua baru. Nyatanya, hampir nol besar untuk kami. Dari teori yang sudah ada, plus sedikit improvisasi, kami menemukan tips dan trik biar bayi nggak ngajak begadang, yaitu, membiasakan jam bobo yang diinginkan sejak dalam kandungan. Pas Bubu hamil, kami terbiasa sudah masuk kamar jam setengah sembilan malam. Kamar sudah digelapkan, AC sudah dinyalakan. Ngobrol-ngobrol asoy dulu sambil menganalisis peta politik dan ekonomi negara ini, maksimal antara jam sembilan sampe jam setengah sepuluh malam, kita sudah terlelap. Dan, voila, begitu lahir, Abang benar-benarmematuhi” jam bobo tersebut. Doski kebangun paling sekitar jam dua belas sampe jam satu buat minta mimik ke Bubu, selebihnya bobo nyenyak sampe pagi. Agak gedean, jam bobonya agak geser, maksimal jam 10 malem dia udah bobo, biasanya itu kejadian kalo Babanya baru sampe rumah jam 8 malem, ngajak main dulu baru mau bobo. Atau kalo Abang abis diajak Baba sama Bubu menikmati gemerlap kehidupan pinggiran ibukota sambil upload ke media sosial biar kayak orang-orang pada umumnya.

Dulu Abang sering bangun pas aku udah berangkat ke kantor. Paling pas udah sampe kantor baru dilaporin Bubunya kalo Abang baru bangun, terus sarapan, terus siap-siap mau mandi. Sekarang Abang sering udah bangun pas aku masih siap-siap berangkat ngantor. Kalo udah gitu, minimal 5 menit lah minta main dulu. Gendong dulu bentar, sambil pamitan, bilang kalo Baba mau berangkat ngantor. Ngasih pesen ke Abang buat belajar dan main bareng Bubu di rumah. Nanti pulang kantor baru main lagi bareng Baba. Paling jawaban dia ntarhusambil mecucu. Kami percaya kalo bayi itu ngerti pas diajak ngomong, karena itu kami sering banget ngajak Abang ngobrol. Terutama tentang kondisi terkini, seperti harga cabe rawit merah di Pasar Bengkok yang minggu kemaren menyentuh angka dua belas ribu rupiah untuk seperempat kilogram, jauh lebih murah daripada cabe rawit merah di Giant yang dihargai tujuh belas ribu rupiah untuk seratus gram.

Drama mulai terjadi setelah enam bulan. Waktunya Abang menikmati MPASI. Dari Abang umur lima bulan, Bubunya udah heboh mau beli segala macem alat maem buat Abang. Nyatanya yang dipake juga itu-itu aja. Hahaha. Sempet doyan maem di awal, Abang pernah masuk fase agak males maem. Mulai deh Bubunya agak stres, mbandingin sama postingan ibu-ibu lain di media sosial yang nunjukin kalo anaknya pada doyan banget maem. Yang bisa kulakukan ya cuma ngingetin lagi kalo nggak perlu dibandingin. Ya cukup dilihat aja postingan orang lain itu, nggak perlu merasa kita harus melewati proses yang sama. Santai kayak di pantai, selaw kayak di pulaw. Aku percaya kalo bayi, layaknya manusia pada umumnya, kalo laper pasti minta maem. Nggak perlu dipaksain. Sekarang, Abang lagi doyan banget maem. Udah setaun, udah bisa minta, udah bisa milih makanan. Yang dimaem Bubu sama Babanya, dia pengen. Kecuali makanan yang jelas-jelas pedes, kasih lah dikit-dikit. Nah yang lucu dari Abang, doi kalo mau maem dirasain dulu pake bibir, kalo cocok dia mangap. Kalo nggak cocok, dia mingkem sambil geleng-geleng. Kata Bubunya, Abang sering lahap kalo maem soto, bisa sampe nambah nasi segala. Aku inget-inget, setaun lalu sepertinya aku mendem ari-ari dia bareng bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, serai, daun salam, dan daun jeruk purut.

Kami punya dua ekor kucing peliharaan (yang dua lagi sudah diadopsi), yang sejak Abang lahir, kami ngasih tau dia kalo mereka nantinya juga jadi peliharaan Abang. Abang seneng banget main bareng Ichi dan Shishi. Pertama kali kami ngenalin Abang ke mereka, kami takut kalo Abang bakal takut atau gimana. Ternyata malah dia semangat banget ngejar Ichi dan Shishi. Justru Ichi dan Shishi yang keliatannya agak khawatir main sama Abang, gara-garanya Abang suka banget tiba-tiba “baa” sambil merangkak mendekati mereka. Abis kaget biasanya mereka langsung lari-larian ngehindarin Abang. Abang lagi kami kasih pengertian buat belajar ngelus Ichi dan Shishi. Layaknya bayi, yang belum bisa mengontrol kekuatannya, terkadang Abang kelepasan memukul Ichi dan Shishi, padahal niatnya ngelus.

Masih panjang proses yang harus kami lewati sebagai orangtua. Masih banyak yang harus kami pelajari bersama. Kita jalani bareng ya Bubu. Sambil nunggu Abang punya (dua) adek (atau lebih). Hehehe hehe he he.

Abang, selamat ya udah mengelilingi matahari satu kali. Selalu bahagia dan membahagiakan ya, Nak. Baba dan Bubu sayang Abang.

2 thoughts on “365 Hari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s