730 Hari

IMG_20180730_205706_HDR
Special buat Bubu sama Baba, kalo pas selip Kenzie kadang-kadang manggil kami “Babu”, yang akan langsung kami jawab “iya, juragan”. 

Dua tahun sudah sisa umur Abang berkurang di dunia ini. Tulisan ini pun dirilis setelah sebelas bulan tulisan terakhirku di blog ini. (Sok) sibuk banget sepertinya, padahal ya nggak gitu-gitu amat. Dasarnya males nulis aja. Dari awal bulan ini aku kepikiran mau nyelesein tulisan ini, baru bisa beres hari ini di sela-sela ngoreksi hasil UAS adek-adek didik matkul PSP di PKN STAN.

Semalem Bubu agak mellow, ritual sebelum bobo yang biasanya ketawa-ketiwi jadi agak haru. Bubu ndongeng ke Abang kalo 2 taun lalu Bubu jam 9 malem lagi proses bukaan jalan lahir. Abis cerita panjang lebar, aku pegang pipi Bubu sambal nanya, “nangis nggak?”. Hehehe.

Dua tahun ini udah banyak banget perkembangan Abang. Dia udah jago lari sekarang. Kenceng banget, apalagi kalo di ruang yang areanya luas semacam mall atau lapangan. Ya meskipun kadang larinya masih miring-miring karena dia sering lari sambil liat belakang, berharap kami (Bubu dan/atau Baba) kejar. Nah kaminya selow asal masih keliatan ya dibiarin mau lari kayak apa atau mau jatuh kayak gimana. Dasarnya ini bocah kayak nggak pernah ngerasa sakit, bahkan ketika luka.

Supelnya Abang masih lanjut sampe sekarang. Nggak pernah takut ketemu orang baru, selalu minta salim dan cium tangan. Beberapa orang beruntung bisa dapet cium pipi dari Abang meskipun pertama kali ketemu. Kadang-kadang supelnya keterlaluan. Bulan lalu pas ada acara kantor, Abang dengan sumringahnya naik ke panggung hiburan dan ikut joget pas dua biduan lagi nyanyi dangdut. Di rumah didengerin playlist Indofolk di Spotify, di luar doyannya dangdutan. Hadeh.

Abang juga udah sunat. Kalo nggak salah inget di umur delapan belas bulan. Keputusan untuk sunat diambil dokter anak (((langganan))) Abang setelah dia kena infeksi saluran kencing (ISK) tiga kali. ISK-nya sendiri harus dialami Abang karena kondisi kulit penis dia yang menempel, sehingga ketika dibersihkan setiap selesai kencing selalu ada sisa yang tertinggal. AlhamduliLlaah setelah disunat Abang semakin sehat dan aktif, nggak pernah kena ISK lagi.

Ngomongin tentang sakit, Abang beberapa kali dikasih sakit sama Alloh yang mengharuskan dia nginep di rumah sakit. Selain ISK, Abang juga pernah kena tipes. Pas dinyatain kena tipes kami bingung, nih anak makannya di rumah yang insyaAlloh sudah dijaga kebersihannya, kok bisa kena tipes. Setelah ditelusuri, ternyata Bude yang bantuin Bubu di rumah juga dinyatain positif tipes. Setelah keduanya sembuh, Bude sempet beberapa waktu nggak mau nggendong atau nyuapin Abang, katanya takut kalo bakteri tipesnya masih galak ntar Abang sakit lagi. Terakhir kemaren pas liburan menjelang lebaran, Abang nginep semalem di rumah sakit di Pekanbaru karena kena gejala diare. Garagaranya pas nyampe Pekanbaru, semua-mua dimakan (kayak biasanya) plus dia kecapekan soalnya nggak mau bobo siang, main terus sama Datuk sama Pamannya.

Sejak dua atau tiga bulan lalu, Abang sudah mulai aktif ngoceh. Layaknya buzzer politik, meskipun dia belum ngerti atau bingung apa yang mau disampein ke kami, yang penting ngoceh dulu. Ntar kalo udah mentok tinggal ngerengek. Hehehe. Abang udah bisa manggil orang sesuai yang kami ajarkan. Yang paling lancar dipanggil Bubu, Baba, De (Bude), Mak (Mak Jum, tetangga depan rumah), Bapak (suami Mak Jum), sama Aa’ (anak bungsu Mak Jum), karena ini orang2 yang hampir tiap hari ketemu. Special buat Bubu sama Baba, kalo pas selip Abang kadang-kadang manggil kami “Babu”, yang akan langsung kami jawab “iya, juragan”. Pulang dari Pekanbaru kemaren dia udah lancar manggil Datuk, Nni (Granny, panggilan yang diinginkan Mama), Oni , Paman. Khusus Paman, Abang udah fasih banget jawab “Jojo” kalo ditanyain “Paman siapa namanya?”. Om disebut Kenzie ketika ketemu laki-laki selain Baba, Datuk, dan Paman. Bahkan Opa pun dipanggil Om (yang seharusnya dipanggil Iyan) pas kami lebaran di rumah Opa-Oma, di Sei Pakning. Bonus tambahan dua minggu lalu, dia sudah lancar manggil Bibi. Meskipun punya dua paman, Abang masih belum bisa mbedain mana Paman Jojo sama Paman Gofa, dua-duanya dipanggil Paman Jojo.

Tiga kata wajib yang paling sering kami ajarkan alhamduliLlaah sudah bisa diucapkan Abang dengan baik. Terima kasih, tolong, dan maaf. Tapi ya tetep masih pake bahasa dia sendiri. “Neng-yu” (kalo pas selip bisa jadi neng-nong), “dodong”, dan”mamaf”.

Anyway, neng-yu sudah menjadi anak yang baik, mamaf kalo Bubu-Baba kadang marahin Abang padahal kami tau marah itu nggak bikin Abang jadi lebih ngerti, dan dodong Bubu-Baba menjadi orang tua yang lebih baik ya. Bubu-Baba sayang Abang.

2 thoughts on “730 Hari

  1. sering” nulis ning kene sam
    biar jadi diaryne kenzie mesisan
    eniwei
    saiki awakmu dadi dosen STAN po piye?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s